Budidaya Kelapa Sawit




Proses budidaya kelapa sawit kami dimulai dengan pemilihan bibit. Setelah pemilihan bibit, pemasok benih kami akan berkecambah dan memberikan benih berkecambah kepada kami.
Kami menanam benih berkecambah dalam batch di pra-pembibitan di perkebunan kelapa sawit kami. Setelah sekitar tiga (3) bulan di pra-pembibitan, bibit kelapa sawit yang dipilih ditransfer untuk penanaman di pembibitan utama. Proses seleksi melibatkan memeriksa lebar daun masing-masing bibit. Bibit dengan lebar daun yang umumnya terlalu sempit, atau yang pertumbuhan tertinggal bibit lainnya di batch yang sama - karena ini menunjukkan bahwa bibit mungkin tidak tumbuh dengan baik selanjutnya - akan ditolak dan dibuang. Biasanya ada 7% sampai 12% tingkat penolakan selama tahap ini.

Kami tumbuh bibit kelapa sawit kami di pembibitan utama kami selama enam (6) bulan. Bibit yang telah tumbuh cukup baik dipilih untuk transplantasi untuk perkebunan kelapa sawit kami. Biasanya ada tingkat 10% dari penolakan pada tahap ini.

Kami menanam sekitar 130-140 kelapa sawit per hektar untuk memastikan bahwa kelapa sawit kami memiliki ruang yang cukup untuk pertumbuhan dan menerima penutup sinar matahari yang cukup. Kelapa sawit kami umumnya menghasilkan panen komersial pertama mereka TBS sekitar tiga (3) tahun setelah ditanam di perkebunan kelapa sawit.

Dari yang ditanam di ladang untuk jatuh tempo komersial, pemeliharaan yang efektif dari kelapa sawit muda sangat penting untuk memaksimalkan hasil panen. Melalui sistem manajemen perkebunan kami, kami mencoba untuk memastikan bahwa:

    kelapa sawit belum menghasilkan dibuahi efisien dan benar;
    daerah sekitarnya setiap kelapa sawit muda bebas dari vegetasi lain (yang mungkin bersaing dengan kelapa sawit untuk pupuk, air dan sinar matahari);
    tanaman penutup polongan didirikan (untuk mencegah pertumbuhan bersaing tanaman hidup) untuk kelapa sawit muda; dan
    kelapa sawit muda terlindung dari hama dan penyakit.

Kami mengoperasikan sebuah praktek terbaik sistem
pupuk organik cair yang efisien untuk kelapa sawit kami. Kami menggunakan pupuk anorganik seperti urea, fosfat, kalium muriate, kieserite dan nitrogen-kalium-fosfat (NPK) campuran untuk mengisi sejumlah besar nutrisi diserap oleh pohon kelapa sawit dewasa. Kami melakukan daun reguler dan analisis tanah untuk mendeteksi kekurangan gizi dan keseimbangan gizi secara keseluruhan. Hasil ini digunakan untuk menyesuaikan rekomendasi pupuk untuk setiap blok dibudidayakan, sehingga memastikan hasil maksimal dari investasi pupuk kami.

Ref: http://www.gprholdings.com/cultivating.html
Share on Google Plus

About Oke pria5

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Poskan Komentar